Voodoo
Sejarah Voodoo, Kepercayaan Yang Disalahartikan.

Aslidomino – Pada tahun 64 M. Kebakaran hebat terjadi di Roma selama 6 hari, dan menghancurkan sebagian besar kota. Menurut penulis Tacitus, “Nero terikat rasa bersalah dan melakukan siksaan yang paling kejam di kelas yang dibenci karena kekejian mereka, yang disebut orang-orang Kristen oleh rakyat.”

Kekejian-kekejian yang dilakukan oleh orang-orang Kristen awal dikatakan sebagai kanibalisme dan hubungan sedarah, berdasarkan pada rumor yang beredar di Roma pada waktu itu yang berasal dari kesalahpahaman Ekaristi.

Dalam satu episode dalam sejarah awal mula Gereja ini menunjukkan betapa mudahnya suatu agama, khususnya agama yang relatif tertutup, dapat disalahpahami dan disalahartikan. Kasus serupa mungkin dapat dilihat dalam agama yang dikenal sebagai Voodoo (juga dikenal sebagai Vodou atau Voudon).

Bagi banyak orang, ‘voodoo’ merupakan boneka dengan pin yang tersangkut di dalamnya untuk menimbulkan rasa sakit pada musuh. Gambar-gambar ini adalah hasil dari salah representasi Voodoo oleh budaya populer, dan tidak secara akurat mewakili Voodoo sebagaimana dipahami oleh para praktisi.

Unsur Budaya Dan Kepercayaan.

Dirangkum dari Agen poker terpercaya. Voudon mengacu pada “bermacam-macam unsur budaya : kepercayaan dan praktik pribadi, termasuk sistem praktik medis rakyat yang rumit. Sistem etika yang ditransmisikan lintas generasi [termasuk] peribahasa, cerita, lagu, dan cerita rakyat.

Voudon lebih dari sekadar kepercayaan; ini adalah cara hidup,” tulis Leslie Desmangles, seorang profesor Haiti di Hartford’s Trinity College di “The Encyclopedia of the Paranormal” (Prometheus Books, 1996).

”Voudon mengajarkan kepercayaan pada makhluk tertinggi yang disebut Bondye, dewa pencipta yang tidak diketahui dan tidak terlibat,” menurut Live Science. “Orang-orang percaya Voudon menyembah banyak roh (disebut loa atau Iwa), yang masing-masing bertanggung jawab atas wilayah atau bagian kehidupan tertentu.

Jadi, misalnya, jika Anda seorang petani, Anda mungkin memberikan pujian dan persembahan kepada semangat pertanian. jika Anda menderita cinta tak berbalas, Anda akan memuji atau meninggalkan persembahan untuk Erzulie Freda, semangat cinta, dan sebagainya.

Selain membantu (atau menghalangi) urusan manusia, loa juga dapat memanifestasikan diri mereka dengan memiliki tubuh para penyembah mereka. Para pengikut voudon juga percaya pada energi universal dan jiwa yang dapat meninggalkan tubuh selama mimpi dan kepemilikan roh. “

Asal-Usul Voodoo.
Voodoo
Voodoo.

Ditelusuri lebih jauh dari Agen domino terpercaya. Meskipun asal-usul Voodoo yang tepat tidak diketahui, secara umum disepakati bahwa agama ini berakar di Afrika Barat. Benin modern dianggap sebagai tempat kelahiran agama ini, dan nama ‘Voodoo’ sendiri berarti ‘roh’ dalam bahasa Fon lokal.

Telah dikemukakan bahwa Voodoo di Afrika Barat berevolusi dari tradisi kuno pemujaan leluhur dan animisme. Namun, bentuk-bentuk Voodoo yang dipraktikkan hari ini adalah hasil dari salah satu episode paling tidak manusiawi dalam sejarah modern – perdagangan budak Afrika yang terjadi antara abad ke-16 dan 19.

Ketika budak Afrika dibawa ke Amerika untuk bekerja di perkebunan, mereka membawa Voodoo. Namun, tuan kulit putih mereka memiliki rencana lain mengenai praktik keagamaan budak mereka. Undang-undang tahun 1685, misalnya, melarang praktik agama-agama Afrika.

Dan mengharuskan semua tuan untuk mengristenkan budak mereka dalam waktu delapan hari setelah kedatangan mereka di Haiti. Meskipun para budak menerima Katolik Roma, mereka juga tidak melepaskan kepercayaan tradisional mereka.

Alih-alih, yang lama dan yang baru disinkronkan, menghasilkan beberapa hasil unik. Banyak orang suci Katolik diidentifikasikan dengan Voodoo lwas (roh) tradisional atau memiliki makna ganda bagi para praktisi Voodoo. Misalnya, di Voodoo Haiti, St. Peter dikenal sebagai Papa Legba, penjaga gerbang dunia roh, sementara St. Patrick dikaitkan dengan Dumballah, ular lwa.

Perbudakan Afrika.

Meskipun budak Afrika dibawa ke Haiti dan New Orleans pada waktu yang sama, yaitu tahun 1720-an. Pengembangan praktik Voodoo di masing-masing daerah sangat berbeda. Di Haiti, Voodoo menjadi kekuatan yang memberi kekuatan dan menopang para budak melalui kesulitan dan penderitaan mereka.

Antara 1791 dan 1804, serangkaian pemberontakan budak yang terinspirasi oleh praktik Voodoo memuncak dalam pengusiran orang Prancis dari Haiti. Para penjajah yang selamat melarikan diri ke New Orleans, beberapa ditemani oleh budak berbahasa Perancis mereka yang adalah praktisi Voodoo.

Dari para pendatang baru inilah Voodoo mulai tumbuh di New Orleans. Meskipun Voodoo dipraktikkan di bagian Amerika Serikat sebelum 1791, kekuatannya tidak sekuat di Haiti, dan ditekan secara brutal setiap kali ia muncul. Barulah pada abad ke-19 praktik Voodoo di New Orleans dikodifikasikan oleh Marie Laveau yang penuh teka-teki.

Voodoo sejak itu menyebar ke negara-negara Afrika lainnya, Karibia, serta Amerika Utara dan Selatan. Di Benin dan Haiti, Voodoo sekarang secara resmi diakui sebagai agama. Namun demikian, Voodoo masih merupakan agama yang agak disalahpahami karena penggambarannya yang tidak akurat oleh media.

Alih-alih menghubungkan agama ini dengan zombie dan boneka Voodoo, kita mungkin harus meluangkan waktu untuk lebih memahami Voodoo, dan melihatnya sebagai cara hidup atau seperangkat prinsip panduan yang dipegang oleh orang-orang percaya.

Ini juga seru : http://bahasadomino.org/aceh-pernah-menjadi-ibu-kota-indonesia/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *